sumiyati

Loading...

Minggu, 26 Februari 2012

Surat Pengantar Nikah (Kelurahan dan KUA Samarinda Ulu)

surat pengantar dari KUA

surat pernyataan sumpah

surat keterangan untuk nikah

surat pengantar dari kelurahan
surat keterangan
surat keterangan asal usul
Seminggu aku udah ga blogging duh . . cepet banget nich kalender muternya. Senin 20 Januari 2012 kiriman berkas pengantar nikah punya yayank udah nyampe di rumah n malaemnya langsung foto gandeng. Esoknya selasa 21 Januari 2012 aku langsung meluncur ke Kelurahan. Aku meluncur tanpa di temanin yayank cuz dia lagi sibuk urusin kerjaan dia, so alone ngadepin orang kelurahnnya (ngadepin?? kayak apaan aja dah). Saat di kelurahan ditanyain tempat n tanggal lahir ortu, waduh bingung dah, cuz taunya cman tempatnya doang tanggalnya ga hapal. Tanggal lahir yayank juga ga hapal, hapalnya tempatnya doang (wah ternyata aku parah banget ya hehehe). So langsung telpon bapak berharap bapak tau, wah ternyata bapak cman hapal taon nya doang, tanggal n bulan lahir emak beliau ga hapal juga. Beruntung yang diperlukan hanya usia saja, tanggal n bulan lahir ga diperlukan.
Saat surat pengantar dari kelurahan udah selesai dan petugas kelurahan menyerahkan surat pengantar itu sambil berkata "ongkosnya Rp. 20.000,- aja bu", tanpa basa basi aku serahin uang pecahan Rp. 50.000,- dan si petugas berkata "uang pas aja ga ada kembaliannya" langsung aku jawab "klo uang pas saya punya nya cman Rp. 18.000,-" eh si petugas langsung tanpa ragu mengambil uang Rp. 18.000,- itu dan berkata "ya udah ga papa ini aja". Wkwkwk inilah Indonesia ku punya ciri khas tersendiri hehe
Setelah dari kelurahan aku harus meluncur ke Kantor Urusan Agama Samarinda Ulu yang terletak di Jalan Juanda. Sebelum aku pergi ke KUA yayank telpon dan mengatakan klo dia bisa jemput n antar aku ke sana. Lumayan dah ada yang nemanin daripada alone kayak sapi ompong hehe. Sesampainya di KUA dan mengisi beberapa formulir, bersyukur yayank ikut menemani cuz ternyata mengurus harus ada yayank cuz ada beberapa formulir yang yayank harus tanda tangani n ada kegiatan yang harus dilakukan bersama di KUA. Pengisian formulir selesai n langsung aku serahin ke petugasnya, n petugasnya berkata "wali or bapak dari calon pengantin perempuan sudah hadir?". Aku kaget ternyata si bapak juga musti hadir, langsung deh aku keluar to minta tolong yayank jemput. Mau minta tolong tapi dia sibuk banget ama telpon nya cuz hari ini sebenarnya dia emang lagi sibuk banget. Aku jadi inget ma teman kakak yang udah kayak abang sendiri cuz udah keseringan di rumah aku mainnya namanya Yayan, dia bilang klo ada kendala di KUA disuruh hubungin dia aja. Aku langsung telpon n minta tolong jemput bapak, wah ga ampe 10 menit bapak dah nyampe di anter ma Yayan (makacih ya abang Yayan...hehe). Ternyata Yayan dari kemarin udah kasih tau aku klo ngurus di KUA si bapak musti dibawa eh si akunya malah ga dengar alias ga mudeng diajak ngomong. Setelah bapak datang kami langsung masuk ke ruang Kepala KUA, di dalam kami diberi nasehat dan kami di sumpah bahwa kami berdua memang belum pernah menikah sebelumnya alias sama-sama masih lajang. Selesai itu Kepala KUA menyuruh aku to melengkapi berkas-berkas yg belum lengkap (Ijazah n surat keterangan vaksin) dan membayar administrasi sebesar Rp. 70.000,-.
Akhirnya selesai juga rute perjalanan pengurusan surat pengantar nikah kami. Makasih ya to semua yang udah bantu, khususnya Bapak dan Yayan hehe

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar